SSEEMPAK

Wibidisaksono

Coba lihat apa yang tuhan berikan kepada kita. Salah satunya adalah imajinasi. Untungnya imajinasi itu tidak berbayar. Untungnya juga hanya manusia saja yang bisa melakukannya. Coba lo bayangin gimana jadinya kalo binatang bisa berimajinasi. Mungkin manusia bisa tunduk dengan binatang. Ini sih hayalan gue aja.

Ngomongin tentang imajinasi, gue pernah berimajinasi gimana jadinya kalo gue diwawancara seseorang. Bagaimanakah wawancaranya?

Seperti ini…

Ceritanya Wibi adalah salah satu wartawan kurang beruntung untuk mewawancarai gue. Kenapa? Karena dia harus rela datang ke kosan. Haha.

Tepat pukul setengah dua siang Wibi akhirnya sampai kosan. Wibi tahu kalau gue ini adalah penulis kondang tingkat kampung halaman. Sangking kondangnya setiap minggu warga rela berkumpul di suatu lapangan hanya ingin mendegarkan cerita ‘bohong’ gue.

Ingat, tulisan bercetak tebal ini adalah Wibi. Mari kita mulai.

Terdengar suara gedoran pintu sebanyak tiga kali dari dalam kamar.

“Assalamu’alaykum.”

“Walaikumsalam. Masuk, engga di kunci kok.” Jawab gue.

Waktu itu masalahnya gue lagi asyik nonton film. Biasanya juga anak kosan setelah ketok pintu terus masuk. Ini kenapa engga masuk-masuk. Akhirnya gue bangun dari tempat tidur buat bukain pintu.

Pertama kali buka pintu gue bilang “Maaf mas, Abatenya gak dulu deh. Lagian kamar saya gak ada kamar mandinya.”

“Siapa yang mau jualan Abate Roe?”

“Hah, kok lo bisa kenal sama gue? Gimana ceritanya nih.”

“Bisalah. Gue datang kesini untuk wawancarain lo.”

“Wawancara? Boleh juga tuh. Masuklah.”

Setalah gue persilakan masuk, akhirnya kamipun bersamalan dan saling memperkenalkan diri.

Sorry nih agak berantakan kamarnya.” Sambilan ngeberesin sedikit barang-barang kurang sedap dipandang.

“Oh, engga apa-apa. Biasa aja. Gue juga nge-kost kok.” Kemudian Wibi ketawa kecil.

“Kita mulai aja ya.” Tanya Wibi.

“Oke.” Jawab gue dengan cepat.

Biasanya lo dapat ide buat cerita darimana?

Jawab sekarang nih Bie. Okehlah kalo lo berkehendak. Biasanya gue dapat ide tuh dari kamar mandi, sebelum tidur malam sama waktu gue sedang ujian. Baik itu UTS ataupun UAS. Udah.

Apah, semua jawaban lo itu engga masuk akal. Yang buat gue jadi bingung dan bertanya-tanya itu lo bisa dapat ide waktu ujian. Gimana caranya tuh?

Gampang aja sih caranya. Cukup datang tepat waktu. Terus cari posisi duduk jangan terlalu belakang ataupun terlalu depan. Satu lagi pastinya, lembar jawaban harus terpisah dengan lembar soal dan lembaran soal boleh dibawa pulang. Udah.

Memangnya lo engga jawab apa-apa waktu ujian?

Adalah pastinya gue jawab. Sebisa mungkin gue jawab yang menurut gue gampang. Masalahnya gue cepat banget mentoknya. Maksudnya udah gelap sama sekali jawabannya.

Walaupun gue udah berpikir keras untuk mengingatnya tetap juga engga bisa, yaudah gue nulis cerita aja di lembaran soal. Jadi, engga jauh bedalah sama anak-anak yang rajin kayak disebelah kanan, kiri dan depan gue.

Belakangnya kok gak lo sebutin Roe?

Belakang, engga tau gue. Biasanya anak yang duduk dibelakang itu suka sibuk sendiri. Sibuk apaan lo tau sendirilah engga perlu gue bilang lagi. Haha.

Oiya, ngomong-ngomong sekarang lo lagi kangen sama siapa?

Hubungannya dengan tulis menulis apaan Bie~

Udah jawab ajalah. Gue masih bingung nih mau nanya aplagi sekarang.

Kangen ya. Pastinya sama keluargalah. Orang tua gue yang semakin nambah tua. Anak-anaknya sudah pada dewasa semua. Nih, gue punya kata-kata keren di buku Manusia Setengah Salmon tulisan Raditya Dika.

Begini katanya:

Berpikir ulang dengan konsep mandiri. Seharusnya, semakin tua umur kita, kita tidak semakin ingin mandiri dari orang tua kita. Sebaiknya, semakin bertambah umur kita, semakin dekat dengan orangtua kita.

Ajib. Dalam banget tuh maknanya, tapi hubungan orang tua dengan anaknya yang makin dewasa kata lo tadi apaan?

Hubungannya itu, ya jadi gue udah jarang banget ngumpul bareng keluarga di ruang tengah. Kalau lagi ngumpul ada aja yang dibahas. Ada aja yang kena buly. Ada aja yang makan. Ada aja yang namanya rebutan makanan. Ada aja yang gangguin kalo dia tidur deluan. Ada aja yang marah, terus masuk kamar. Haha…

Selain itu ada lagi yang gue kangenin lagi.

Apaan tuh?

Pisang goreng. Baik itu beli diluar atau dimasak sama emak gue. Gila Bro, gue udah beberapa bulan ini engga makan pisang goreng di Bandung. Mulut gue rasanya pahit banget. Kayak orang engga ngerokok pas selesai makan.

Kenapa gue bisa kangen dengan pisang goreng coba?

Ya mana gue taulah.

Karena cara makan pisang gorengnya itu beda. Entah kenapa gue bisa ikutan tradisi ini dari keluarga ayah gue. Jadi itu cara makannya gak kayak biasanya. Kadang makannya itu bareng dengan waktu mau makan malam, siang ataupun pagi. Maksudnya makannya barengan dengan nasi, lauk-pauk, sayur plus pisang goreng.

Makannya pakai nasi goreng juga bisa. Makan bareng sama mie aceh juga bisa. Kadang dengan kuah empek-empek juga enak. Kadang dengan bumbu kacang mantep. Kadang, makan pake lontong buat sarapan mak-nyuss…

Uuuw… gimana rasanya tuh?

Rasanya luar biasa nikmat. Cara makannya juga kayak biasa aja. Tuh, kan gue jadi bingung jelasinnya kayak gimana. Enaklah pokoknya mah. Cuma agak sedikit manis dan nendang banget tuh pas di lidah.

Oiya, gue mau nanya lagi nih tentang ide lo tadi. Tadi lo bilang salah satu ide lo tu banyak berdatangan waktu lo berada dalam kamar mandi. Bukannya kebanyakan laki-laki di kamar mandi itu berfantasi yang begituan. Ya lo tau sendirilah maksud gue apaan.

Gue beda Bie, biasanya di kamar mandi itu gue berfantasi lebih ke arah yang bermanfaat. Seperti gue jadi pahlawan di jurusan teknik komputer. Intinya gue lebih ke pemeran utama yang selalu bisa melakukan apapun orang lain engga bisa ngelakuinnya. Haha.

Benar-benar liar imajinasi lo. Keuren. Terus engga lo masukin ke dalam blog pribadi tentang imajinasi yang tadi.

Gimana bisa gue tulis, keluar dari kamar mandi gue langsung lupa ceritanya kayak gimana. Kayaknya gue punya penyakit hilang ingatan kecil-kecilan. Dan gue engga tau kapan itu awal mulanya.

Widih, parah juga ternyata ingatan lo. Dengar-dengar kuliah lo berantakan banget. Gimana ceritanya tuh?

Sepertinya apa yang lo dengar itu benar Bie. Gini ceritanya, awal gue kuliah semester empat. Gue ngerasa gak pantas berada di dunia Teknik Komputer yang begitu keras tingkat kehidupannya. Sorry Bie, gue sedikit lebay.

Ada beberapa mata kuliah yang harus gue ulang sampe tiga kali atau empat kali. Gue juga bingung apa gue sebodoh itu atau mata kuliahnya memang susah. Atau gue memang seorang pemalas tulen. Kayaknya lebih tepat yang tulen ini. Parah ya.

Iya. Parah lo.

Kemudian IP gue mulai menurun dari semester empat, lima, enam, tujuh, delapan hingga sekarang ini. Waktu gue semester enam, tujuh dan delapan gue senang dengan dunia desain grafis. Gue mulai mencari cara bagaimana mengabungkan teknik kompter dengan desain grafis. Ternyata jauh berbeda dan gue sadar engga wajib masuk ke dunia desain grafis.

Sayangnya, gue masih seorang pengemar desain grafis. bukan seorang desai grafis. Gue masih senang melihat logo hasil karya dalam maupun luar negri. Gue pernah buat logo beberapa kali. Masalahnya adalah gue engga tau filosofi logo yang gue buat itu apa. Sayang sekali.

Masuk pertengahan semester delapan hobi gue mulai berubah. Gue jadi gemar menulis. Nulis apapaun itu. Sebenarnya hobi menulis ini udah ada sejak gue awal kuliah. Biasanya gue suka nulis di buku catatan kuliah (binder), fotokopian kuliah, hand-out dari dosen. Akhirnya daripada tulisan gue entar kececer dan kemudian kebuang, udah aja gue beli buku kecil.

Alhamdulillah, itu buku udah habis gue nodai dengan tulisan liar gue. Asyik engga tuh. Ya walaupun isinya kebanyakan THH (Tah Hapa-Hapa). Apalagi semenjak ada tugas dari dosen membuat web pribadi isinya harus tentang perdangangan atau jual-beli online. Selesai di nilai gue rombak habis-habisan tuh web. Sekarang udah jadi situs pribadi.

Ya sekarang sih udah kembali lagi ke wordpress. Haha.

Tunggu, tunggu… dari semua yang lo ceritain, dimananya letak kuliah lo yang kacau itu?

Mudah sajalah, kan disana gue udah ngomong pemalas tulen.

Maksudnya?

Gue jadi bingung jelasinnya kayak gimana. Gini deh, sesuatu yang buat gue menyenangkan insya Allah gue gak bakal malas untuk ngelakuinnya. Selesai. Jadi siapapun yang nasehatin gue bakalan sia-sia. Ibaratnya masuk ke telingga kanan, dua detik kemudian keluar dari telingga kiri.

Jadi, tujuan hidup lo sekarang apa?

Masuk surga dong pastinya.

Bangke sempak~ semua orang juga mau kesana. Memangnya lo aja.

Tunggu dulu. Bedain dengan manusia gemar mencari kenikmatan dunia semata, tapi dia lupa ada dunia abadi setelah ini. Kalo gue bilang hidup di dunia sekarang ini sederhana aja, engga terlalu miskin ataupun terlalu kaya. Ingat juga, jangan uang aja ditabung. Amal juga engga kalah pentingnya dengan uang yang hanya mampu bertahan di dunia.

Bisa juga lo ternyata ceramah agama. Kenapa engga coba ceramah di masjid?

Muke gile lo Ndro. Ilmu agama gue aja masih cetek banget. Bahkan gue pernah ikutan pengajian dimana ilmu agama meraka itu jauh luar biasa dibandingkan dengan gue hanya tau agama dasar-dasarnya. Itupun gue dapatkan sejak gue masih duduk di TK sampai kelas dua belas.

Oke, kita engga usah bahas agama lagi. Ilmu agama gue mungkin masih lebih rendah daripada lo.

Oke bro. Sekali-kali kita butuh membahas agama agar iman lo itu gak mudah goyah.

By-the-way pacar lo sekarang siapa?

Kenapa jauh banget terbang pertanyaannya.

Udah cepatan lo jawab aja. Soalnya waktu gue wawancara udah habis.

Belum adalah. Walaupun ada, tetap aja gue bilang engga ada. Ha ha ha.

Oke. Kita akan ngobrol lagi kalau gue rajin main ke kosan lo ya.

Oke Bro. Jangan lupa kalo mau datang lagi bawa makanan. Yaudah lo pulang sekarang deh.

Dasar sempak betina. Gue cabs dulu.

Advertisements
Standard

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s