HUBUNGI ROE

Hanya copas dari blog sebelumnya.

Ya kalau masih pada bingung bisa nanya disini. Ini e-mail saya: roeanakemak@gmail.com.

Banyak orang tertawa kecil atau menahan tawa mereka ketika menyebutkan nama e-mail saya. Waktu awal memasuki dunia perkulihan saya sering main ke warnet. Ya hanya untuk merubah tampilan friendster. Tidak lama kemudian datang facebook mencoba merayu saya untuk segera daftar ke domain tersebut.

Akhirnya saya memutuskan untuk bergabung disana. Treng, bingung apa yang harus saya lakukan ketika sudah bergabung. Tanya teman. Oh, jadi ini ternyata fungsinya. Dulu ini akun sebagai ajang saya narsis. Tempat di mana saya menyebarluaskan koleksi foto pribadi saya disana. Oh. Malunya kalau saya melihatnya sekarang.

Sudah banyak foto yang saya hapus. Demi menjaga pencitraan yang sedang marak-maraknya di dunia maya. Khususnya di jejaring sosial.

Ini akun FB saya.

Sekarang sudah sebagai pengumuman kuliah dan ajang ngobrol santai group BLACKBOXNESIA. Untuk masalah narsis sudah kurang. Update status juga sudah tidak pernah lagi. Fungsi sekarang lebih ke arah stalking. Nemu cewek cantik. Cari tau namanya, terus cari di-FB. Ketemu. Mantap. Langsung masuk ke galeri foto. Cocok dengan fotonya. Langsung ajak jadi teman di jejaring social tersebut. Ya kalau ditolak resiko. Haha.

Ketemulah sama burung satu ini.

Sampai sekarang akun twitter saya masih ini.

September 2009. Teman lain kenalin saya dengan jejaring sosial lain. Twitter. Logonya hanya gambar burung. Lebih tepatnya lagi adalah kicauan burung. Jejaring lebih kerennya lagi karena semua informasi dengan mudah kita temukan. Tapi tunggu dulu. Sebelum saya tau banyak tentang twitter, saya juga bingung apa fungsi sebenarnya jejaring sosial ini. Sudah tidak bisa update status panjang-panjang. Seperti sms saja. Hanya menyediakan 140 karakter.

Kakak sayapun ikut campur dalam hal ini. Kemudian dia menjelaskan fungsi dan kegunaannya. Akhirnya saya mengerti juga. Oh, ternyata nikmat sekali menggunakan jejaring sosial satu ini. Walau hanya 140 karakter entah kenapa rasa bahagia ketika nge-tweet itu muncul.

Katanya sih ini sejenis micro-blog. Kebetulan sekali saya punya hobi menulis. Walaupun kurang jelas apa maksud tulisan sendiri. Saya tulis aja yang sedang terlintas. Hampir 76% persen tweet saya ngaco. Di sana saya tidak mencari followers banyak. Karena saya tau tweet saya banyak yang engga jelas. Jadi, untuk apa minta mereka follow saya kalau isinya ngaco.

Teman memang kenal dan orang nge-tweet asik [baca: selebtwit] yang saya follow. Kalau sudah tidak asik lagi tweetnya tinggal unfollow. Jadi, tidak ada yang merasa di rugikan. Dengan adanya twitter secara tidak sengaja pengguna harus pandai memilih kata dan pandai memainkan kata untuk bisa tampil di 140 karakter.

Pepatah twitter mengatakan “Tweetmu, harimaumu.”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s